Berita Terkini: Jokowi Menegaskan AKSI 2 Desember Bukanlah Demo

jokowi

Terkait Demo 2 Desember yang kemungkinannya akan tetap berjalan. Presiden Joko Widodo memberikan penegasan bahwa demonstrasi tak akan dilakukan. Menurut apa yang disampaikan Presiden Jokowi, aksi yang bertujuan biar Ahok yang tengah tersandung dalam masalah dugaan penistaan agama biar ditangani penahanan oleh pihak berwajib, dah hal itu tidaklah menjadi demo melainkan aksi damai.

Advertisements

Jokowi Mengungkap bila bukan adalah demo, aksi nanti meskipun tidaklah demo sama sekali. Apa yang diungkapkannya ini memberi penegasan perihal hasil dari pertemuan pihak-pihak berkenaan. Musyawarah yang ditangani oleh Kapolri, Tito Karnavian yang menjabat sebagai pimpinan tertinggi polri bersama dengan GNPF MUI yang berjalan di kantor MUI Jakarta telah buat beberapa kesepakatan. Satu diantara hal yang didapat yakni aksi nanti haruslah dilakukan secara damai tanpa ada perseteruan sekalipun.

Sebenarnya dari pihak yang ingin melangsungkan aksi ini, mereka akan berunjuk rasa dan juga untuk melangsungkan Sholat Jum’at di Jl protokol Sudirman, sampai di kawasan MH Thamrin dan fokus berkumpulnya massa di Bundaran HI. Dan aksi ini telah diberi nama yang baru yaitu aksi gelar sajadah. Berita yang sampai ke telinga dari Kapolri ini, langsung ditolak dan memberikan larangan untuk tidak melangsungkan aksi di area itu.

Advertisements

Walaupun berdasarkan undang-undang Negara ini memberikan jaminan mengenai menyampaikan aspirasi langsung secara terbuka, tetapi beliau tidak ingin aksi nanti membuat ketertiban dan juga kenyaman dari pihak yang tidak ikut dalam aksi terganggu.

Tetapi setelah dilakukan perundingan yang dilakukan oleh berbagai pihak terkait ini, didapat keputusan yang memperbolehkan aksi untuk melakukan doa bersama di area Monas. Jika ternyata masyarakat yang ikut dalam aksi ini jauh dari kapasitas yang sanggup ditampung oleh Monas, maka kawasan Merdeka Selatan dapat digunakan untuk menampung massa yang hadir. Keputusan juga menentukan waktu aksi ini, dimulai pukul 8 pagi dan akan berakhir pukul 13 siang selepas Sholat Jum’at yang juga akan dilangsungkan diarea tersebut.

Hasil yang didapat ini sangat diapresiasi oleh Presiden dan beliau ingin aksi itu dapat berlangsung dengan damai tanpa ada konflik konflik yang tidak diingankan. Diungkapkan oleh Jokowi bahwa aksi nanti merupakan doa bersama yang akan dilakukan sebelum dilangsungkan Sholat Jum’at dan selepas hal itu. Namun dari pihak penyelenggara aksi, mereka masih akan meminta Ahok ditahan oleh polisi.

Advertisements